Renungan

Ahhh udah lama ga nge-blog, padahal dulu... ya dulu bgt gue pernah mikir coba kalo punya modem pasti gue lebih sering nge-blog deh, dan setelah punya kenyataanya NGGA, abis itu gue mikir coba kalo gue punya mobile device yang pinter (smartphone) mungkin gue lebih produktif lagi nge-blognya soalnya gampang dan bisa dimana aja, dan setelah punya tetep NGGA juga soalnya mikir layarnya kecil dan virtual keyboarnya juga kecil-kecil jd males buat nulis, setelah itu gue juga pernah mikir coba kalo punya tablet pasti lebih produktif deh lebih ringkes dan lebih gede, dan setelah ada tetep aja NGGA. Padahal sebelum-sebelumnya punya device-device itu gue 'cukup' produktif nge-blog, yaitu pada saat gue sering maen ke warnet.

Padahal setelah punya device-device itu koneksi internet bisa ampe 24 jam nonstop dalam jangka waktu sebulan (karena emang suka dipaketin perbulan) sedangkan kalo ke warnet palingan cuma sejam atw dua jam. Jadi apa intinya? dari cerita tadi gue lebih produktif pada saat waktu yang singkat, karena dalam waktu singkat itu gue manfaatin sebaik-baiknya.

Sebenernya ini bukan mau nyeritain masalah blogging, tp dibalik cerita td ada pelajaran yg buat gue sendiri itu sering terlupakan. Apa? yaitu rasa syukur, coba bayangin nge-blog tadi diganti sama rasa syukur, semua device itu adalah karunia, kasih sayang, dan kemudahan yang Allah berikan kepada kita, dan saat-saat di warnet yg singkat itu adalah kesusahan yg kita perbuat sendiri.

Kadang gue sendiri suka lupa dengan bersyukur ketika semua kemauan, pengharapan, dan kemudahan yang Allah berikan itu lagi ada di pihak gue, dan sebaliknya pada saat gue mengalami kesusahan barulah gue curhat sama Allah, dan berdoa.

Tepat hari ini, tanggal ini...
Beberapa menit lagi mungkin umur gue bakalan nambah 1 atau malah terhenti di 20, ya gue ga tau apa yang akan terjadi sedetik setelah ini, yang gue rasain selama ini gue kurang mensyukuri semua karunia dan kemudahan yang Allah berikan sama gue. Selain bersyukur, gue juga mungkin sudah terlalu banyak membuang-buang waktu untuk hal yang kurang penting.

Gue pernah bayangin kalo gue dikasih jatah buat ngerasain detak jantung ini berdetak ampe umur 40 dan sesudah itu jantung udah ga berdetak, ga mengompa lagi darah, berarti gue sekrang udah lebih dari setengah perjalanan, mau dipake apa sisa jatah itu? tetap dengan rasa acuh untuk semua karunia dan kemudahan yang Allah berikan dengan tidak mensyukurinya dan memanfaatkannya dengan baik? atw terus bersyukur dalam semua keadaan baik saat lapang maupun sempit?

Ya mudah-mudahan gue bisa menjadi orang yang di opsi 2 tadi...

0 komentar:

Poskan Komentar
Pembaca bijak ninggalin jejak, ada komentar? tulis aja...

 
Text Back Link Exchange
+ Follow This Blog